Profile Facebook Twitter My Space Friendster Friendfeed You Tube
Dharma Pendidikan Kompasiana MSN Indonesia Bisnis Indonesia Kompas Republika Tempo Detiknews Media Indonesia Jawa Pos Okezone Yahoo News New York Times Times Forbes
Google Yahoo MSN
Bank Indonesia Bank Mandiri BNI BCA BRI Cimb Niaga BII
Hariyono.org Education Zone Teknologi Informasi Ekonomi Mikro Ekonomi Makro Perekonomian Indonesia KTI-PTK Akuntansi Komputer Media Pend.Askeb Media Bidan Pendidik Materi Umum Kampus # # #
mandikdasmen Depdiknas Kemdiknas BSNP Kamus Bhs Indonesia # # # # # #
Affiliate Marketing Info Biz # # # # # # # # #
Bisnis Online Affilite Blogs Affiliate Program Affiliate Marketing # # # # # # # # #

Sunday, October 25, 2009 | 9:35 PM | 0 Comments

Prinsip-Prinsip Dasar Akuntansi

Akuntansi telah didefinisikan sebagai, oleh Profesor Akuntansi di University of Michigan William A Paton memiliki satu fungsi dasar: "memfasilitasi penyelenggaraan kegiatan ekonomi. Fungsi ini terkait erat dengan dua fase: 1) mengukur dan arraying data ekonomi; dan 2 ) mengkomunikasikan hasil proses ini kepada pihak yang berkepentingan". Inilah Prinsip-Prinsip Dasar Akuntansi.

Sebagai contoh, sebuah perusahaan akuntan secara berkala mengukur laba dan rugi selama satu bulan, seperempat atau tahun fiskal dan mempublikasikan hasil-hasil ini dalam sebuah pernyataan laba rugi itu disebut laporan laba rugi. Pernyataan ini meliputi unsur-unsur seperti piutang (apa yang berhutang kepada perusahaan) dan utang dagang (perusahaan apa yang berutang). Ini juga bisa sangat rumit dengan subyek seperti laba ditahan dan depresiasi dipercepat. Ini pada tingkat yang lebih tinggi akuntansi dan dalam organisasi.

Banyak akuntansi meskipun, juga berkaitan dengan pembukuan dasar. Ini adalah proses yang mencatat setiap transaksi; setiap tagihan dibayar, setiap sen berutang, setiap dolar dan sen menghabiskan dan diakumulasikan.

Tapi para pemilik perusahaan, yang dapat individu pemilik atau jutaan pemegang saham yang paling berkaitan dengan ringkasan dari transaksi ini, yang terkandung dalam laporan keuangan. Meringkas laporan keuangan aset perusahaan. Nilai aset adalah apa biaya ketika pertama kali diperoleh. Laporan keuangan juga mencatat apa sumber aset itu. Beberapa aset dalam bentuk pinjaman yang harus dibayar kembali. Keuntungan juga merupakan aset bisnis.

Dalam apa yang disebut double-entry pembukuan, kewajiban juga diringkas. Jelas, sebuah perusahaan ingin menunjukkan jumlah yang lebih tinggi untuk mengimbangi aset kewajiban dan menunjukkan keuntungan. Pengelolaan kedua elemen adalah inti dari akuntansi.

Ada sistem untuk melakukan hal ini; tidak setiap perusahaan atau individu dapat merancang sistem mereka sendiri untuk akuntansi; hasilnya akan kekacauan!

sumber : http://zonaakuntansi.blogspot.com

Artikel Terkait:

0 comments:

Post a Comment

 
Copyright © 2010 - All right reserved by Akuntansi Komputer | Template design by Herdiansyah Hamzah | Published by h4r1
Proudly powered by Blogger.com | Best view on mozilla, internet explore, google crome, flock and opera.